Rabu, 13 September 2017

Peranan Rhizopus oryzae Dalam Pembuatan Tempe





Jual Ragi Tempe


Cara membuat tempe relatif mudah, dan membutuhkan alat yang sederhana seperti nyiru, ember, mesin pengupas, mesin kemasan, plastik, rak fermentasi. Bahan baku yang digunakan adalah kedelai murni atau ditambahkan dengan jagung, atau kacang-kacangan lainnya seperti koro, dan lain-lain. Untuk fermentasi tempe dapat menggunakan kapang Rhizopus oligosporus, Rhizopus oryzae, Rhizopus  stolonifer. Kapang yang tumbuh pada kedelai menghidrolisis senyawa-senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana yang mudah dicerna oleh manusia. Tempe kaya akan serat pangan, kalsium, vitamin B dan zat besi. Berbagai macam kandungan dalam tempe mempunyai nilai obat, seperti antibiotika untuk menyembuhkan infeksi dan antioksidan pencegah penyakit degeneratif. Proses fermentasi berlangsung kurang lebih 2 hari yang ditandai tumbuhnya miselia kapang yang merekatkan biji-biji kedelai sehingga terbentuk tekstur yang memadat. Degradasi komponen-komponen kedelai pada fermentasi membuat tempe memiliki rasa dan aroma khas. Untuk memproduksi tempe dibutuhkan alat dan bahan sebagai berikut:

a. Bahan Pembuatan Tempe:
1. Kedelai Putih 10 Kg
2. Bibit tempe/Ragi Tempe 10gr
3. Air bersih

b. Alat-alat Pembuatan Tempe:
1. Panci
2. Kompor
3. Tampah 2 buah
4. Ember Plastik
5. Plastik Pembungkus
6. Kertas dan daun pisang

c. Proses Pembuatan Tempe Kedelai :
1. Sortasi kedelai dari bahan-bahan yang tidak berguna seperti daun, batang, pasir dan lain-lain.
2.Rendam kedelai 5-8 jam, dan buang airnya.
3.Rebus kedelai hingga mendidih, buang airnya.
4. diremas-remas untuk menghilangkan kulitnya dan agar kedelai terbelah, namun tidak hancur., sambil dicuci dengan air yang mengalir untuk menghilangkan lendirnya. Proses ini dapat dilakuakan dengan menggunakan mesin atau secara manual.
5. Kedelai yang telah dicuci bersih tersebut, kemudian dikukus hingga tanak.
6. Tiriskan, setelah dingin lakukan inokulasi dengan ragi tempe (Rhyzopus oryzae), aduk hingga rata.
7. Pengemasan dengan menggunakan plastik, atau daun pisang. Jika menggunakan kemasan plastik, berikan ronggan udara dengan mencoblosi  permukaan kemasan plastik secara merata dengan menggunakan batang bambu ukuran o, 1 cm yang diruncingkan
8. Pemeraman dengan menggunakan rak selama kurang lebih 2 hari.
9. Pemanenan

Minggu, 10 September 2017

Nata de coco is coconut water fermented foods by the bacteria Acetobacter xylinum





Nata de coco is coconut water fermented foods by the bacteria Acetobacter xylinum. In general, the production of nata de coco is done by direct inoculation into liquid medium. Immobilization of cells is a technique used to trap the cells into a matrix. The use of immobilized cells for the production of nata de coco is one alternative to the product resulted in a cell-free nata. This study used immobilized Acetobacter xylinum to produce nata on coconut water medium. Immobilization technique used is to trap Acetobacter xylinum in Ca-alginate matrix. Immobilized cells were then used for the fermentation of nata de coco repeatedly.
Factors examined included repeatability fermentation, time consuming on establishment of nata, nata thickness, viability of immobilized cell. From the results obtained that immobilized cell still produced nata up to two replications fermentation. The average time for producing nata was 11 days, with an average thickness of 0.8 cm. While the rate of formation of nata equation y = 0,077x -0.086. After two replications fermentation, cell viability of immobilized cell was still high.
Nata de coco is a product of fermentation culture of Acetobacter xylinum in coconut water medium enriched with carbon and nitrogen through a controlled process. In such conditions, these bacteria produce enzymes that can be compiled into a thousand chain sugars or cellulose fibers. Of the millions of biomass grown in the coconut water, will produce millions of pieces of cellulose threads that eventually appear solid white to transparent, called nata. The production of nata de coco is still done by inoculating Acetobacter xylinum directly into the culture medium of coconut water. This way is always a little left over to use as a starter culture for the next fermentation. This
method has the advantage of easy and cheap. However, this method also has the risk of which culture is used as a starter culture become susceptible to contamination and death, especially when the storage before being used for the next fermentation if handled inappropriately.
In addition, the use of nata de coco is not only limited in the field of food, but to the field of medicine and pharmacy, for example, on an open wound healing process. Therefore, it is necessary a fermentation method to produce nata containing little or free from biomass. One way is by immobilization of Acetobacter xylinum for fermentation of nata de coco. Immobilization of cells defined by Chibata (1978) as a method for confining or physically placing of microbial cells in a particular space in which the cells still have the catalytic activity and can be used continuously and repeatedly. This immobilized cell state that can be in a state of growth, rest (resting) and or the state of autolysis. In some cases, the microbial immobilized cells were dead, but still show the activity of the enzyme. Advantages include cell immobilization technique can be used in continuous system, can be used repeatedly on a batch system, can be used for excretion of secondary metabolites, can protect from interference turbulent flow and can prevent the interfacial inactivation (Tramper, 1990 in Champagne et al, 1994).
Cell immobilization technique used in this study is the technique of cell entrapment in calcium alginate gel matrix. Method of forming beads were made in this study is the extrusion method or methods droplets. Mechanical entrapment in calcium alginate gel matrix is technically very simple and easy to implement and is suitable for immobilization of viable cells (Groboilot et al, 1994; Tampion and Tampion, 1987). In this study used immobilized Acetobacter xylinum for nata de coco fermentation. In this research will be characterizing of the process of formation of nata. This technique has advantages including several starter cultures were trapped in the matrix can be used
repeatedly, and from some of the literature immobilization of cells can increase of the production of metabolites. So in this study will be the potential for increasing production of nata using immobilization.
Biomass is produced by growing in nutrient broth medium for 24 hours. Separation of biomass is done by centrifugation. As for the fermentation process, the material used as a medium is coconut water fortified with theaddition of ZA as a source of nitrogen.Deposition of biomass Acetobacter xylinum centrifugation results are put into a solution of sodium alginate. A number of 50 ml alginate solution prepared by mixing 1.5 gram alginate with 50 ml of distilled water. Then sterile 0.1 M CaCl2 prepared by mixing 1.47 grams of CaCl2 into the Erlenmeyer flask that had contained 100 ml of distilled water for sterilization. For the next period of the cell precipitate in a solution of sodium alginate mixed in a solution of sodium alginate as a trapper. Period of cell-alginate mixture that has been mixed evenly subsequently dropped into 100 ml of sterile CaCl2 solution (in a glass beaker with a concentration of 0.1 M) were mixed on a magnetic stirrer (Termolyne) on the speed with scale 1. To avoid the diversity of beads then chosen burette drops
with a capacity of 20 ml and ± 0.18 mm aperture size. Droplets of cell-alginate mixture in CaCl2 solution will soon form a bead or beads immobilized cells, so automatically the time of Acetobacter xylinum cells already trapped in Ca-alginate gel matrix. To form a solid beads immobilized cell, then left for ± 15 minutes in a solution of CaCl2. Beads then immobilized cells obtained were then rinsed (2 times) with a 0.1% sterile peptone water.
A total of 100 ml of coconut water mixed with 10 g of glucose, 2 g of ZA, and 2 mL of acetic acid. This solution then heated to a temperature of 80 ° C and continued cooling to 30 ° C. The fermentation process is done by mixing coconut water medium with beads containing cells of Acetobacter xylinum in a container and then given a cover.
Acetobacter xylinum grown in nutrient broth medium for 24 h at room temperature were able to show good growth , then characterized by the formation of a thin layer of nata and sediment of biomass. The calculations show the amount of biomass is ready for the immobilization of 3,5x107 CFU/mL. Then do the immobilization process that begins with the stage of separation of biomass continued trapping process in alginate matrix. Acetobacter xylinum trapped in the alginate matrix in the form of beads. The average number of beads ranges between 400-450 beads/50 ml of alginate.
Growth parameters of immobilized Acetobacter xylinum fermentation were observed in the decrease in pH and the rate of formation of nata. The first fermentation time required to achieve a thickness of 0.8 cm was 11 days with a pattern of decrease in pH.. A decrease in pH up to day six and there is no longer a decrease up to day 11. After the first fermentation is over, then proceed with the second fermentation using immobilized cells of the same. Even though the fermentation of immobilized Acetobacter xylinum a bit longer than its free cell, it shows that the immobilized cell still can release microbial cellulose to form nata. The results showed that the pattern of the second fermentation is not much different from the pattern of pH. After day 6 the pH remains stable until day 11.
The pattern of formation nata until second replications of nata fermentation also showed no difference. Nata thickness of 0.8 cm is achieved for 11 days (Fig. 4). So the use of immobilized cells through 2 replications can still be done. The number of cells were counted before the second fermentation is 3,47x107 CFU/mL, almost no decrease in the number of cells from the beginning of the first fermentation 3,5x107 CFU/mL. This means that the process of immobilization of Acetobacter xylinum can maintain viability while maintaining the production of nata. Visually, the results showed no difference with nata nata produced in general.
From the results obtained that immobilized cell still produced nata up to two replications fermentation. The average time for producing nata was 11 days, with an average thickness of 0.8 cm. While the rate of formation of nata equation y = 0,077x -0.086. After two replications fermentation, cell viability of immobilized Acetobacter xylinum was still high.

References
Chibata, I., 1978. Immobilized Enzymes. Kodansha Ltd., Japan.
Champagne, C.P., C. Lacroix dan I. Sondini- Gallot, 1994. Immobilized cell Technologies for the Dairy Industry in Stewart, G. G. and I. Russell
(Eds). Special Issue on Immobilized Cell Technology in Food Processing Crit. Rev. in Biotech. Vol. 14/Issue 2, CRC Press.
Groboillot, A., D. K. Boadi, D. Poncelet dan R. J. Neufeld, 1994. Immobilized of cells for Application in the Food Industry in Stewart, G. G. dan

I. Russell (Eds). Special Issue on Immobilized Cell Technology in Food Processing Crit. Rev. in Biotech. Vol. 14/Issue 2. CRC. Press.

Jumat, 08 September 2017

Peranan Pseudomonas fluorescens Pada Sektor Pertanian




Pseudomonas flourescens adalah mikroba dari gologan bakteri yang  merupakan salah satu genus dari Famili Pseudomonadaceae. Pseudomonas flourescens yang memiliki karakteristik aerob (memanfaatkan oksigen sebagai penerima electron), namun sebagian spesies bersifat anaerobic yaitu menggunakan nitrat sebagai alternatif penerima elektron dalam respirasi.. Bakteri ini berbentuk batang lurus atau lengkung, ukuran tiap sel bakteri 0,5 x 1-4μm. Ciri-cirinya yaitu menghasilkan pigmen fluorescent yang larut dalam air, yaitu pigmen hijau kuning disebut pyocyanin dan pyoverdin yang menyebar ke media dan fluorescent di bawah sinar ultraviolet.
Pyocyanins adalah phenazine berwarna biru (Nonphotosynthetic Protobacteria dari Bu Meiry). P. fluorescens mengeluarkan pigmen hijau, merah hijau, merah jambu, dan kuning terutama pada medium yang kekurangan unsur besi. P. fluorescens membentuk pigmen berpendar yang dikenal dengan nama fluorescein. Akan tetapi, sekarang lebih banyak digunakan istilah pyoverdin untuk menghilangkan kebingungan dengan fluorescein yang disintesis secara kimia, yakni resorcinolphthalein. Pyoverdin terdiri atas peptide 5-8 asam amino dan kromofor turunan kuinolin yang berberat molekul sekitar 1.000. Pyoverdin mempunyai kemampuan sebagai senyawa pengikat besi dan pengangkut besi. (Fuyudur Rohmah, Dkk, 2011). Termasuk kedalam bakteri yang dapat ditemukan dimana saja (ubiquitous), seringkali ditemukan pada bagian tanaman (permukaan daun dan akar) dan sisa tanaman yang membusuk, tanah dan air. Dengan kemampuan untuk melindungi akar dari infeksi patogen tanah dengan cara mengkolonisasi permukaan akar, menghasilkan senyawa kimia seperti antijamur dan antibiotik serta kompetisi dalam penyerapan kation Fe (Supriadi, 2006).
Bakteri ini juga menghasilkan fitohormon dalam jumlah yang besar khususnya IAA untuk merangsang pertumbuhan dan pemanjangan batang pada tanaman (Rao, 1994). Adapun mekanisme pelarutan fosfat oleh bakteri pelarut fosfat diawali dari sekresi asam-asam organik diantaranya asam formiat, asetat, propionat, laktat, glikolat, glioksilat, fumarat, tartat, ketobutirat, suksinat dan sitrat, dengan meningkatnya asam-asam organik tersebut akan diikuti dengan penurunan nilai pH sehingga mengakibatkan terjadinya pelarutan P yang terikat oleh Ca (Fuyudur Rohmah, Dkk, 2011). Beberapa hasil penelitian menyatakan bahwa Pseudomonas flourescens dapat mengendalikan : penyakit layu fusarium pada tanaman pisang, penyakit virus kuning pada tanaman cabai penyakit layu bakteri (Ralstonia solanacearum) pada tanaman kacang tanah. Istilah rizosfer pertama sekali diperkenalkan oleh Hiltner pada tahun 1904, yang didefenisikan tanah yang mengelilingi akar yang dapat mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme. Pseudomonas flourescens yang hidup di daerah perakaran tanaman dapat berperan sebagai jasad renik pelarut fosfat, mengikat nitrogen dan menghasilkan zat pengatur tumbuh bagi tanaman sehingga dengan kemampuan tersebut Pseudomonas flourescens dapat dimanfaatkan sebagai pupuk biologis yang dapat menyediakan hara untuk pertumbuhan tanaman (Ardiana Kartika B, 2012).

Daftar Pustaka
Rao NSS. Mikroorganisme Tanah dan Pertumbuhan Tanaman. Jakarta: UI-Press. 1994
Ardiana Kartika B.2012.  Teknik Eksplorasi dan Pengembangan Bakteri Pseudomonas
flourescens. www.laboratoriumphpbanyumas.com/isiwebsite/AGENSIA HAYATI/eksplorasi Pseudomonas Flourescens.pdf. diakes tanggal 26 Desember 2013 pukul 21.00
Fuyudur Rohmah, Dkk, 2011. Pemanfaatan Bakteri Pseudomonas fluorescens, Jamur
Trichoderma harzianum dan Seresah Daun Jati (Tectona grandis) untuk Pertumbuhan Tanaman Kedelai pada Media Tanam Tanah Kapur. http://EJournal.unesam.ac.id/article/4545/33/article.pdf diakses tanggal 26 Desember 2013 pukul 20.00
Supriadi., 2006. Analisis Resiko Agens Hayati Untuk Pengendalian Patogen Pada
Tanaman. Dalam Jurnal Litbang Pertanian 25 (3), 2006.
Suryadi, Y., 2009. Efektifitas Pseudomonas flourescens Terhadap Layu Bakteri
(Ralstonia solanacearum) Pada Tanaman Kacang Tanah. Dalam Jurnal HPT Tropika. ISSN 1411-7525. Vol. 9 No. 2 ; 174 – 180, September ,2009.


Senin, 28 Agustus 2017

Teknologi Pembuatan Kecap



Jual Ragi Kecap (Aspergillus oryzae)
Telp. 087731375234

Kecap merupakan bumbu masakan penambah cita rasa yang sangat digemari banyak kalangan. Kecap dapat diolah dari berbagai macam jenis bahan, antara lain adalah; kedelai hitam, kedelai kuning, kacang benguk, air kelapa dan lain-lain. Namun, kecap dengan bahan baku kedelai hitam memiliki cita rasa yang lebih nikmat dan tampilan lebih menarik. Proses pembuatan kecap melibatkan pemanfaatan bioteknologi, dengan memanfaatkan kapang Aspergillus oryzae, Aspergillus sojae, Aspergillus wenti, Rhizophus olygosporus. Proses pembuatan kecap cukup lama, proses fermentasi dengan kapan kurang lebih berlangsung 2-3 hari, sedangkan proses fermentasi selanjutnya dalam larutan garam 25% kurang lebih 3-6 bulanan. Proses fermentasi yang cukup lama bertujuan untuk menghasilkan cita rasa yang nikmat dan aroma yang lebih menarik.
 Proses pembuatan kecap adala sebagai berikut:
1.       sortasi kedelai
2.       perendaman kedelai 3-5 jam
3.       perebusan atau pengukusan
4.       penirisan
5.       inokulasi dengan Kapang
6.       fermentasi 2-3 hari
7.       Fermentasi dengan larutan garam 25% selama 3 bulanan
8.       Pemasakan dengan bumbu-bumbu yang dihaluskan (garam, bawang putih, lengkuas, salam, sereh, dll) dan tambahkan gula merah dengan kualitas baik, diaduk hingga mengental.
9.       penyaringan dan pengemasan.


Demikian proses pembuatan kecap manis secara sederhana, semoga bermanfaat.

Jumat, 25 Agustus 2017

Pemanfaatan Kapang Aspergillus oryzae Dalam Pembuatan Tauco






Jual Culture Aspergillus oryzae
Telp 087731375234

Salah satu produk olahan kedelai yang sudah tidak asing lagi adalah tauco. Tauco adalah bumbu makanan yang banyak diminati oleh masyarakat Indonesia karean rasanya yang nikmat dan berbizi tinggi. Tauco terbuat dari bijikedelai (Glycine max) yang telah direbus, dihaluskan dan diaduk dengan tepung terigu kemudian dibiarkan sampai tumbuh jamur (difermentasi). Produk tauco mudah didapat di toko-toko atau supermarket. Masyarakat sudah semakin familier dengan produk tauco. Umumnya produk tauco yang dipasarkan sudah dikemas dengan menggunakan botol dan diberi label sehingga tampak eksklusif menambah daya tarik bagi konsumen.
Pada prinsipnya, tauco dihasilkan dari proses fermentasi kapang. Kapang merupakan salah satu jenis mikroba yang biasa disebut sebagai jamur, namun bukan jamur merang atau jamur shiitake yang biasa Anda konsumsi, melainkan jamur yang berukuran mikroskopis. Jenis kapang yang paling umum digunakan dalam pembuatan tauco adalah kapang Aspergillus oryzae, Rhizopus oryzae, dan Rhizopus oligosporus. Enzim-enzim pencernaan seperti amilase, protease, dan lipase yang dilepaskan oleh kapang selama proses fermentasi, mengakibatkan terjadinya pemecahan kandungan zat gizi dalam kedelai sehingga membentuk komponen gizi yang lebih sederhana. Protein kedelai diubah menjadi asam amino, lemak menjadi asam lemak, dan karbohidrat dipecah menjadi asam-asam organik seperti asam laktat dan alkohol. Reaksi antara asam organik dan alkohol menghasilkan ester-ester yang merupakan senyawa pembentuk cita rasa dan aroma. Salah satunya adalah menghasilkan rasa umami. Oleh karena itu tak heran jika penggunaan tauco dalam masakan bisa membuat cita rasa masakan jadi lebih sedap.
Teknik fermentasi mudah yaitu dengan direndam dengan air garam, kemudian dijemur pada terik matahari selama beberapa minggu sampai keluar aroma yang khas tauco atau rendaman berubah menjadi warna kecoklatan dihasilkan dari reaksi Mailard, yaitu reaksi antara asam amino dan gula yang terbentuk selama fermentasi. Pada pertengahan prosesnya, rendamannya sering mengeluarkan bau yang menyengat seperti ikan busuk/bau terasi.Dalam pembuatan tauco, biasanya ditambahkan tepung-tepungan seperti tepung beras, tepung terigu, atau tepung ketan. Tujuannya adalah menambah sumber ‘makanan’ yang dapat merangsang pertumbuhan kapang dan menambah volume produk yang dihasilkan.
Dari beberapa produsen tauco tradisional mengatakan bahwa hasil rendaman, air rendamannya itulah diolah menjadi kecap sedangkan biji kedelainya menjadi tauco. Tauco dapat disimpan lama sampai bertahun tahun, dan tidak akan rusak atau basi selama penyimpanannya tidak terkena air mentah ataupun terkontaminasi dengan bahan organik lainnya. Tauco dapat disimpan lama karena kadar garamnya cukup tinggi (diatas 15%). Secara detail proses pembuatan Tauco adalah sebagai berikut:
1.                  BAHAN
1.                  Kedelai
2.                  Tepung beras.
3.                  Laru tempe.
4.                  Garam.
2.                  PERALATAN
1.                  Wadah perendam.
2.                  Wadah perebus.
3.                  Tampah
4.                  Kompor
5.                  Kain penyaring
3.                  CARA PEMBUATAN
a.       Perendaman. Kedelai dibersihkan dan dicuci sampai bersih. Kemudian kedelai direndam di dalam air bersih selama 12-24 jam.
b.      Pengupasan dan pembuangan kulit. Kedelai dimasukkan ke dalam karung atau bakul, kemudian diinjak-injak sehingga terbelah dua, dan kulit biji terkelupas. Kulit biji dibuang, dan biji dicuci sampai bersih. Pengupasan dan pembuangan kulit-kulit juga dapat dilakukan dengan menggunakan mesin.
c.       Perebusan. Biji direbus selama 1-2 jam. Kemudian ditiriskan.
d.      Penambahan tepung beras. Biji kedelai yang telah ditiriskan, ditambah dengan tepung beras. Sebelumnya, tepung beras ini telah disangrai. Tiap 10 kg kedelai ditambah dengan tepung beras sebanyak 2 kg. Pengadukan dilakukan agar kedelai dan tepung beras tercampur rata.
e.       Fermentasi kapang. Campuran kedelai tepung beras ditaburi dengan ragi tempe (1 gram tempe untuk tiap kg kedelai), diaduk agar tercampur rata, dan selanjutnya dihamparkan diatas tampah setinggi 2-3 cm. Campuran ini ditutup dengan daun pisang. Tampah diletakkan di atas para-para yang terlindung dari serangga, panas dan hujan. Fermentasi ini berlangsung selama 2-3 hari sampai terbentuk tempe yang lebat pertumbuhan kapangnya.
f.       Penjemuran tempe. Tempe disuir-suir atau dilepaskan butiran-butirannya. Setelah itu butiran tempe dijemur sampai kering.
g.      Penyiapan larutan garam 20%. Untuk membuat 10 liter larutan garam 20% dilakukan dengan cara berikut. Garam sebanyak 2 kg dimasukkan ke dalam ember, kemudian ditambahkan air sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai volume larutan menjadi 10 liter.
h.      Fermentasi garam. Butiran tempe kering direndam di dalam larutan garam. Tiap kg kedelai membutuhkan larutan garam sebanyak 1 liter . Prendaman di lakukan di dalam wadah perendam selama 2 minggu. Hasil fermentasi disebut dengan tauco mentah.
i.        Penyiapan bumbu.
Gula merah diiris-iris, kemudian dilarutkan dengan air (tiap kg kedelai membutuhkan 250 gram gula merah, dan 25 ml air untuk melarutkan gula tersebut). Jahe dan lengkuas dikupas kemudian dipukul-pukul sampai memar (tiap kg kedelai membutuhkan jahe dan laos, masing-masing 20 gram), dan Jahe dan lengkuas dimasukkan ke dalam larutan gula, kemudian dimasak sampai mendidih dan disaring dengan kain saring. Larutan ini disebut larutan gula berbumbu, dan digunakan untuk membumbui tauco.
j.        Pembumbuan dan perebusan tauco. Tauco mentah ditambah dengan larutan gula berbumbu. Kemudian tauco mentah dididihkan selama 3-4 jam sehingga cairan tauco mengental. Hasil perebusan ini disebut sebagai tauco masak. Tauco masak dapat ditambah dengan monosodium glutamat sebanyak 1 gram untuk tiap kg tauco, agar memberikan rasa yang lebih sedap terhadap masakan.
k.      Pengawetan. Tauco masak ditambah dengan bubuk natrium benzoat agar dapat disimpan lama. Tiap kg tauco masak membutuhkan 1 gram natrium benzoat.
l.        Pengemasan. Tauco masak dikemas di dalam kantong plastik dan mulut kantong diikat dengan gelang karet kuat-kuat.


Bioteknologi Menangani Limbah Industri








A. Macam-Macam Limbah
Limbah merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan industri. Proses- proses industri banyak sekali menghasilkan limbah baik padat, cair, atau gas. Limbah tersebut harus ditangani secara baik, jika tidak maka dapat mendatangkan masalah bagi lingkungan. Limbah industri ada yang bersifat berbahaya ada yang tidak sehingga masih dapat dimanfaatkan untuk yang lain. Limbah-limbah berbahaya harus ditangani secara intensif dan menggunakan teknik yang tepat sehingga tidak berbahaya bagi manusia dan mahluk hidup lainnya.
1.Limbah cair
Limbah cair ini juga dikenal sebagai entitas pencemar air. Sesuai dengan namanya, yang disebut sebagai limbah cair adalah limbah yang mempuyai bentuk cair. Biasanya limbah industri  cair ini akan dibuang langsung ke saluran air seperti selokan, sungai (baca: manfaat sungai) bahkan lautan (baca: macam- macam laut). Limbah cair ini sifatnya ada yang berbahaya dan ada pula yang dapat dinetralisir secara cepat. Limbah industri  yang berbahaya yang dibuang langsung ke saluran seperti sungai (baca: ekosistem sungai), laut, maupun selokan tanpa dinetralisir terlebih dahulu pada akhirnya akan mencemari saluran- saluran tersebut sehingga akan menyebabkan ekosistem air menjadi rusak, bahkan banyak makhluk hidup yang akan mati dibuatnya. Contoh limbah cair dari industri ini antara lain adalah sisa pewarna pakaian cair, sisa pengawet cair, limbah tempe, limbah tahu, kandungan besi pada air, kebocoran minyak di laut, serta sisa- sisa bahan kimia lainnya.
2. Limbah padat
Limbah padat merupakan buangan dari hasil- hasil industri yang tidak terpakai lagi yang berbentuk padatan, lumpur maupun bubur yang berasal dari suatu proses pengolahan, ataupun sampah yang dihasilkan dari kegiatan- kegiatan industri, serta dari tempat- tempat umum. Limbah padat seperti ini apabila dibuang di dalam air akan mencemari air tersebut dan dapat menyebabkan makhluk hidup yang tinggal di dalamnya akan mati. Sementara apabila dibuang di wilayah daratan tanpa adanya proses pengolahan, maka akan mencemari tanah di wilayah tersebut. Beberapa contoh dari limbah industri padat antara lain adalah plastik, kantong, sisa pakaian, sampah kertas, kabel, listrik, bubur- bubur sisa semen, lumpur- lumpur sisa industri, dan lain sebagainya.
3. Limbah gas
Selain limbah cair dan limbah padat, ada pula jenis limbah industri lainnya yakni limbah gas. Limbah gas merupakan limbah yang disebabkan oleh sumber alami maupun sebagai hasil aktivitas manusia yang berbentuk molekul- molekul gas dan pada umumnya memberikan dampak yang buruk bagi kehidupan makhluk hidup yang ada di Bumi. Limbah gas ini tentu saja berbentuk gas. Oleh karena bentuknya gas, maka limbah pabrik gas ini biasanya mencemari udara. Beberapa contoh limbah gas ini antara lain adalah kebocoran gas, pembakaran  pabrik, asap pabrik sisa produksi dan lain sebagainya.
4. Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun)
Selain limbah padat, cair dan juga gas, ada satu lagi jenis limbah yang dikategorikan sebagai limbah B3, yakni limbah bahan berbahaya dan beracun. Yang dimaksud dengan limbah B3 adalah sisa suatu usaha atau kegiatan yang mengandung bahan- bahan berbahaya dan atau beracun yang karena sifatnya, konsentrasinya, maupun jumlahnya baik secara langsung maupun tidak langsung dapat mencemarkan, merusak, dan dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia dan juga makhluk hidup lainnya. Khusus untuk limbah B3 ini dilakukan upaya- upaya pengelaolaan secara khusus, mengingat jenis limbah ini merupakan limbah yang berbahaya yang dapat merugikan berbagai macam pihak. Adapaun pengelolaan limbah B3 ini meliputi rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi, penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan dan penimbunan limbah B3 tersebut. Pengolahan limbah B3 ini tentu saja mempunyai tujuan untuk mencegah, menanggulanagi pencemaran dan juga kerusakan lingkungan, memulihkan kualitas lingkungan yang telah tercemar, serta meningkatkan kemampuan dan juga fungsi dan kualitas lingkungan.
Itulah beberapa macam limbah- limbah industri yang dihasilkan dari proses- proses industri itu sendiri. dari setiap macam limbah tersebut tetu saja mempunyai pengolahan yang berbeda- beda, mengingat karakteristik yang dimiliki setiap jenis limbah juga berbeda- beda, agar sesuai dengan peruntukannya masing- masing. Adapun untuk pengelolaan jenis limbah yang dapat dilakukan akan dijelaskan di bawah ini.

B. Pengolahan Limbah Industri
Mempunyai suatu rencana pengolahan limbah, merupakan suatu syarat yang harus dipunyai oleh setiap pelaku industri. Setiap keuntungan yang didapatkan dari proses industri haruslah dibarengi dengan pengolahan limbah supaya tidak merugikan bagi lingkungan maupun bagi makhluk hidup yang lainnya. Adapun pengolahan limbah ini ada banyak sekali macamnya sesuai dengan masing- masing jenis limbah. Agar lebih jelas, kita akan membahasnya sebagai berikut mengenai pengolahan limbah industri :
a. Pengolahan limbah padat
Proses industrialisasi memang banyak sekali menimbulkan limbah. salah satu jenis limbah yang dapat dihasilakn dari proses industri adalah limbah yang berbentuk padat. Untuk mengatasi limbah padat cara yang dapat kita lakukan antara lain sebagai berikut: Solusi atau pengolahan pertama yang bisa dilakukan pada limbah padat adalah penimbunan terbuka. Limbah padat dibagi menjadi organik dan juga non organik. Limbah padat organik akan lebih baik ditimbun, karena akan diuraikan oleh organisme- organisme pengurai sehingga akan membuat tanah menjadi lebih subur.
a.1. Sanitary landfill
Sanitary landfill ini menggunakan lubang yang sudah dilapisi tanah liat dan juga plastik untuk mencegah pembesaran di tanah (baca: jenis tanah) dan gas metana yang terbentuk dapat digunakan untuk menghasilkan listrik.
a.2. Insenerasi
Hasil panas digunakan untuk listrik atau pemanas ruangan.
a.3. Membuat kompos padat
Seperti halnya penimbunan, seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwasannya limbah padat yang bersifat organik akan lebih bermanfaat apabila dibuat menjadi kompos. Kompos ini bisa dijadikan sebagai usaha masyarakat yang sangat bermanfaat bagi banyak orang.
a.4. Daur ulang
Limbah padat yang bersifat non organik bisa dipilah- pilah kembali. Limbah padat yang masih bisa diproses kembali bisa di daur ulang menjadi barang yang baru atau dibuat barang lain yang bermanfaat atau bernilai jual tinggi. sebagai contoh adalah kerajinan dari barang- barang bekas. Itulah beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk mengatasi keberadaan limbah industri yang berbentuk padat.

b.Pengolahan limbah cair
Limbah cair penanganannya berbeda dengan limbah padat, tentu saja hal ini karena bentuknya yang berbeda. Untuk limbah cair sendiri, pengolahan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut: Pengolahan primer dengan proses penyaringan, pengolahan awal, pengendapan dan pengapungan. Pengolahan ini efektif untuk polutan minyak dan juga lemak. Pengolahan sekunder, menggunakan mikroorganisme untuk menguraikan bahan. Pengolahan tersier yang bersifat khusus, Desinfeksi, Slude treatment atau pengolahan lumpur.
c. Pengolahan limbah gas
pengolahan limbah gas dilakukan dengan cara mengontrol emisi gas buang, Menghilangkan materi partikulat dari udara pembuangan.
d. Pengolahan limbah B3
Limbah B3 yang sangat berbahaya apabila dibiarkan saja tentu akan menimbulkan dampak yang buruk. Oleh karena itulah kita harus bisa mengolahnya supaya tidak berbahaya. Berikut merupakan pengolahan limbah        B3: Metode pengolahan secara fisika, kima dan biologi; Metode pembuangan limbah B3, yang terdiri atas sumur dalam/ sumur injeksi, kolam penyimpanan, dan landfill.

Itulah beberapa cara yang dapat dilakukan untuk pengolahan limbah industri. Cara- cara tersebut sangat efektif untuk mengurangi polutan yang berasal dari limbah sisa industri  agar lingkungan tetap lestari.

Sabtu, 12 Agustus 2017

Biomocaf-Formula Pembuatan Tepung Mocaf Berkualitas



Jual Formula Pembuatan Tepung Mocaf
Terbuat dari bahan organik yang mengandung mikroba yang baik
Telp. 087731375234


Prinsip pembuatan tepung mocaf adalah dengan memodifikasi sel singkong dengan cara fermentasi, sehingga menyebabkan perubahan karakteristik yang dihasilkan berupa naiknya viskositas (daya rekat), kemampuan gelasi, daya rehidrasi, dan solubility (kemampuan melarut) sehingga memiliki tekstur yang lebih baik dibandingkan dengan tepung tapioka atau tepung singkong biasa. Alur proses produksi tepung mocaf (modified cassava flour) adalah sebagai berikut:
  1. Sortasi Dan Penimbangan.
Sebelum singkong diproses, disortasi terlebih dahulu untuk memisahkan singkong yang rusak dan tidak memenuhi standar mutu, kemudian setelah itu dilakukan penimbangan agar dapat diketahui berat kotor dan berat bersih sehingga dapat dianalisis total produk jadi dan dapat dihitung tingkat kegagalan.
  1. Pengupasan.
Pengupasan kulit singkong dapat dengan menggunakan pisau. Singkong yang telah dikupas sebaiknya ditampung dalam bak atau ember yang berisi air sehingga tidak menyebabkan timbulnya warna kecoklatan dan sekaligus menghilangkan asam sianida (HCN).

  1. Pencucian
Setelah dikupas, kemudian singkong dicuci dengan menggunakan air bersih. Hindari penggunaan air yang mengandung kaporit atau terkontaminasi bahan kimia. Penggunaan air yang mengandung kaporit akan dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri fermentasi terhambat.

  1. Slicing / chiping (pemotongan).
Singkong yang telah dicuci bersih kemudian dipotong-potong tipis-tipis berbentu chip berukuran kurang lebih 0.2- 0.3 cm. Pemotongan bisa secara manual dengan menggunakan pisau atau dengan menggunakan mesin slicing.

  1. Fermentasi / Perendaman.
Proses fermenasi chips singkong dilakukan dengan menggunakan drum plastik yang diisi air kemudian dilarutkan starter Bio-Mocaf. Perendaman chip singkong diupayakan sedemikian hingga seluruh chip singkong tertutup air. Proses perendaman dilakukan 30-48 jam. 

  1. Pencucian.
Setelah proses fermentasi selesai, kemudian dilakukan pencucian kembali untuk menghilangkan sifat asam pada chips singkong hingga tidak berasa dan tidak berbau. lebih cepat kering.
  1. Pengeringan / Penjemuran.
Setelah chips dicuci bersih, kemudian tiriskan dengan menggunakan penjemuran terbuat dari anyaman bambu/tampah, plat seng dengan ukuran bisa 120 cm x 60 cm, atau dapat dengan menggunakan terpal. Pengeringan bisa dilakukan dengan menggunakan energi matahari. Penjemuran dengan menggunakan terpal lebih praktis penanganannya jika terjadi hujan. Penjemuran dengan mengunakan nampan dari plat lebih cepat kering. Jika panas matahari normal maka penjemuran dapat dilakukan minimal 3 hari.

  1. Penepungan.
Setelah chips singkong betul-betul kering hingga mencapai kadar air maksimal 13%, selanjutnya dapat dilakukan proses penggilingan dengan menggunakan mesin penepung.

  1. Pengayakan
Pengayakan dilakukan untuk mengasilkan tepung mocaf yang lembut. Pengayakan dapat dilakukan secara manual menggunakan saringan atau dengan menggunakan mesin sehingga kapasitasnya lebih besar dan waktu yang digunakan lebih singkat dengan mesh 100-200.

  1. Pengemasan.
Setelah menjadi produk tepung kemudian dikemasi sesuai ukuran yang kita kehendaki. Jenis kemasan sesuai dengan tujuan pasar, kemasan plastik umumnya digunakan untuk produk eceran, sedangkan kemasan karung umumnya pemasaran ke industri atau pedagang besar.
Posting Lama ►

BIO-MOCAF

BIO-MOCAF
Formula Pembuatan Tepung Mocaf

Acetobacter xylinum

Acetobacter xylinum
Bibit Nata De Coco
 

Copyright © 2012. AGROTEKNO LAB - All Rights Reserved Template IdTester by Blog Bamz