Minggu, 14 Juni 2015

Karkateristik Fusarium solani



Agrotekno Lab
087731375234
Jual Culture Fusarium solani

Fusarium Solani adalah jenis fungi yang sering diisolasi dari tanah dan tanaman. Ciri utama untuk identifikasi Fusarium adalah yaitu adanya makrokonidia yang dibentuk dari sporodokia, diperoleh pada biakan fungi pada media BLA (Banana Leaf Agar) yang diekspos terhadap cahaya. Adanya cahaya berpengaruh terhadap pertumbuhan sporulasi fungi. Hawker (1971) melaporkan beberapa spesies yang dibiakkan dalam cawan petri menunjukkan zona produksi makrokonidia sebagai respon terhadap cahaya. Cahaya ini menginduksi pertambahan panjang dan jumlah septa makrokonidia pada beberapa spesies Fusarium.
Karakteristik morfologi fungi yang diamati meliputi karakteristik koloni fungi pada media PDA meliputi warna, aerial miselium, rata-rata pertumbuhan diameter fungi pada cawan petri, kemudian karakteristik makro dan mikrokonidia, sporodokia dan klamidospora. Hasil pengamatan sepuluh isolat secara umum menunjukkan hampir semuanya ditemukan ciri morfologi yang lengkap, namun ada beberapa karakteristik yang menjadi catatan diantaranya belum semua makrokonidia yang diukur berasal dari sporodokia. Hal ini terjadi karena tidak semua media biakan berhasil ditemukan adanya sporodokia, dari sepuluh isolat hanya ada enam yang diketahui sporodokianya.
Fusarium spp merupakan salah satu fungi yang mempunyai sebaran yang sangat luas dengan jenis yang beragam. Backhouse et al. (2001) menyatakan bahwa kelimpahan Fusarium ada pada setiap bagian dunia kecuali tempat yang ekstrim, sehingga satu strain dengan strain lain relatif sulit untuk dibedakan. F. solani dibedakan dengan F. tricinctum berdasarkan karakteristik bentuk makrokonidia juga bentuk mikrokonidia yang relatif lebih besar untuk F. solani dan mikrokonidia umumnya berbentuk elips, kemudian F. solani dapat dibedakan dengan F. lateritium berdasarkan karakter makrokonidianya lebih ramping untuk F. lateritium. Sedangkan F. Moniliformae mempunyai ciri khusus tidak mempunyai klamidospora.
Menurut Agustini et al. (2006), kebanyakan spesies dari Fusarium merupakan fungi yang bersifat kosmopolitan, sehingga untuk membedakan spesies Fusarium merupakan hal yang kompleks, karena variasi yang ditemukan dalam satu spesies sangat besar. Tanaman yang menjadi inang Fusarium bisa membantu dalam identifikasi terutama untuk Fusarium yang potogenik, tetapi untuk yang saprofit atau patogen yang lemah memerlukan pengamatan yang menyeluruh.
Suhu mempunyai peran penting, di antara faktor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan dan reproduksi jamur. Semua jamur memiliki suhu minimum, di bawah yang mereka tidak dapat tumbuh dan di atas mana mereka tidak aktif atau dibunuh. Masing-masing jamur memiliki suhu jangkauan untuk pertumbuhan dan sporulasi. Pertumbuhan maksimum Fusarium Solani diperoleh pada 30 ° C, sedangkan kisaran suhu optimum adalah 20-30 ° C. 
Karena Fusarium adalah mesophytic, memerlukan suhu yang tinggi dan kelembaban yang rendah untuk pertumbuhan yang lebih baik, pembentukan spora, perkecambahan spora, pertumbuhan misellium dan infeksi. Fusarium solani menghasilkan spora aseksual yaitu microconidia dan macroconidia. Reproduksi seksualnya adalah Nectria haematococca (​​Ascomycete) yang menghasilkan chlamydospores dan overwinters sebagai miselium atau spora pada jaringan yang terinfeksi/mati atau biji. Hal ini dapat menyebar melalui udara, peralatan, dan air.
Macroconidia F. solani cenderung silinder di daerah pusat, dinding terlihat paralel dan relatif berat dan tampak kuat. Bentuk Macroconidia tidak semua terlalu melengkung, beberapa individu berbentuk hampir lurus. Mereka ditanggung pada phialides relatif panjang, diproduksi di sporodochia dan terkadang begitu banyak dari budi daya mereka yang bergabung untuk membentuk sebuah tikar besar di permukaan. Spora ini lebih tumpul daripada ujung tajam, meskipun sel kaki adalah biasanya cukup jelas. Sangat sering macroconidia mengandung pigmen biru, hijau atau kekuningan yang tidak larut, yang tampaknya melekat erat pada bagian dalam dinding konidia. Isolat dari Brazil, patogen untuk okra, mengandung spora sehingga biru tua bahwa massa en mereka tampak hitam (Robb, komunikasi pribadi dan budi daya dikirim ke SN Smith untuk identifikasi). Beberapa sering muncul warna biru, hijau atau krem, tergantung pada warna spora. Ada juga pigmen quininerelated, dan seperti di F. oxyspourm, banyak yang larut dalam air dan warna medium. Seringkali karoten juga terjadi.
Microconidia muncul baik banyak sekali atau jarang dalam pembudidayaanya, dan sama dengan chlamydospores. Dalam hal apapun, biasanya ada kurang dari dua jenis spora dari satu ditemukan pada isolat F. oxysporum. Microconidia adalah berbentuk oval, namun ada juga yang cukup lebar, hampir mendekati bentuk sphaerical. Sclerotia juga kadang-kadang hadir.Beberapa anggota spesies ini berada di udara dan menghasilkan ascospores ditanggung asci kemerahan menjadi perithecia berwarna merah kecoklatan. Banyak isolat tersebut homothallic, yang berarti bahwa satu isolat dapat menghasilkan spora seksual, tanpa perlu pembuahan oleh jenis kawin. Seringkali mereka ditemukan di cabang tanaman berkayu dan mungkin telah menginvasi luka atau Kanker yang dihasilkan oleh jamur lain. Ascospores dari spesies ini bersel dua, delapan per ascus dan mereka sering menanggung striations yang terlihat samar-samar. Ada juga anggota heterothallic dalam spesies ini dan, di antara patogen utama, mereka mampu membentuk perithecia adalah heterothallic. Hal yang menarik khususnya yaitu perkawinan di patogen ini hanya diamati di laboratorium karena perkawinan yang berbeda jenis yang telah ditemukan tersebar di wilayah geografis yang berbeda, dan dengan demikian perithecia mereka hanya telah diamati sebagai produk dari crossing laboratorium.
Struktur kelangsungan hidup tanah di F. solani juga chlamydospores, biasanya tertanam dalam, atau menempel pada permukaan residu tanaman. chlamydospores tersebut juga membutuhkan sumber nitrogen organik dan gula untuk berkecambah, misalnya nutrisi dari bagian bawah tanah tanaman inang. Germling ini mampu tumbuh tidak jauh di dalam tanah sebelum dihentikan oleh antibiosis dan kompetisi untuk nutrisi oleh sisa dari mikroflora tanah, di mana titik itu harus mencapai tanaman tumbuh atau hifa akan melisis dan jika ada tidak cukup penyimpanan energi dalam chlamydospore, maka akan binasa. Jika tidak terjadi kontak dengan tanaman inang, hifa dapat tumbuh di permukaan bawah tanah sampai menemukan titik cocok untuk masuk. Setelah memasuki tanaman, hifa mulai bercabang pada jaringan kortikal sampai tanaman mati akibat penyakit, atau lebih sering, mati akibat penuaan dini. Pada saat itu generasi chlamydospores berikutnya terbentuk dan siap untuk kembali ke tanah di sisa tanaman.
Beberapa F. Solani, chlamydospores nya cenderung hidup dalam waktu lama di alam, tetapi ini tidak begitu di F. solani f. sp. cucurbitae. Jamur ini dapat bertahan dalam tanah selama beberapa tahun. Spora dan miselium dibawa ke dalam tanah oleh alat dan kotoran jerami kacang. Mereka mungkin akan tersiram air hujan atau dibawa oleh banjir. Para chlamydospore merupakan struktur kelangsungan hidup pada saat tidak adanya tanaman inang.
Patogen ini menyerang tanaman labu dan cucurbits lain, terutama pada mahkota, dekat permukaan tanah dan menghasilkan jumlah macroconidia yang berlebih pada jaringan sukulen lembab yang diserang. Selanjutnya, terbawa air dan dapat menyebar melalui spora bidang bawah baris atau lingkaran, melalui irigasi atau percikan hujan. Jamur ini juga dapat menyerang buah yang tergeletak di tanah dan kemudian tumbuh menjadi benih. Ini adalah salah satu patogen beberapa spesies fusarium yang mungkin benih-ditanggung secara internal, bukan hanya saat lewat di dalam kontaminasi sampah lapangan di banyak benih, seperti halnya dengan sebagian besar anggota spesies ini dan banyak dari mereka dari F. oxysporum juga. Chlamydospores cenderung agak berumur pendek di tanah. Meskipun chlamydospores dapat segera diproduksi dalam bentuk ini, mereka cenderung agak berumur pendek di tanah. Jadi, cukup aman untuk menanam kembali cucurbits setelah wabah penyakit dengan sekitar satu atau dua tahun absen dari tanaman. Kebanyakan baru diisolasi dari pembudidayaan F. Solani, f. sp. cucurbitae mampu menghasilkan perithecia ketika dipasangkan dengan pasangan kawin yang tepat. Namun berbagai bentuk jenis klonal secara luas terpisah secara geografis sehingga perithecia belum terlihat di alam. Menarik untuk diambil spekulasi tentang mengapa organisme mempertahankan kemampuan seksual kompleks padahal mereka tidak menggunakannya. Namun demikian, karena isolat masing-masing karakteristik daerah pembudidayaan yang berbeda, termasuk (tipe kawin, vs + -), seks (laki-laki vs perempuan, berbeda dengan kompatibilitas), warna perithecial (merah vs putih), ascospore warna (tan vs putih), anggota formulir ini telah lama digunakan dalam studi genetika jamur dan ini mungkin memiliki arti lebih dari peran mereka sebagai patogen. Juga dikenal  F. solani f. sp. cucurbitae yang terutama menyerang buah. Hal ini heterothallic, tetapi tidak interfertile dengan isolat I ras dan tampaknya akan lebih beradaptasi dibanding I ras sebagai penghuni tanah. Namun demikian, dapat menyebabkan kerugian yang signifikan dari tanaman di lapangan karena membusuk. Jamur dapat memasuki buah yang tergeletak di tanah. Habitat Fusarium Solani 5 : Manusia, Tanah, Tepung, Melon, Timun, Kacang kedelai,        Kentang, Tomat, dll.
Kebanyakan dari spesies Fusarium merupakan patogen dan banyak menyebabkan kerusakan pada tanaman sehingga terjadilah kegagalan masa panen, termasuk Fusarium Solani  yang sering menyebabkan penyakit pada daun padi, tomat, tebu, kedelai dan pisang. Namun, pada beberapa spesies non-patogen dari Fusarium  dapat berguna untuk melindungi tanaman dari serangan cendawan lainnya. Seperti pada kasus Root-knot nematodes yang disebabkan oleh Meloidogyne spp. Meloidogyne merupakan parasit tumbuhan yang banyak terdapat pada tanaman di seluruh dunia. Parasit ini jelas sangat merugikan baik dari segi menurunnya kualitas hingga berdampak pada ekonomi komoditas tersebut. Untuk mengatasi hal tersebut, Fusarium Solani yang notabene banyak terdapat pada tanah dan merupakan jamur yang patogen, dapat dimanfaatkan untuk mencegah tumbuhnya nematoda parasit. Fusarium Solani yang disatu sisi dapat menyerang dan merusak tanaman pula, namun pada hal ini endophites seperti Fusarium Solani  baik sendiri maupun dikombinasikan dengan volatil turunan tumbuhan lainnya dengan dosis yang pas dapat memberikan suatu solusi terhadap pelarangan penggunaan pestisida kimia seperti methyl bromide sebagai perawatan tanaman pertanian.
Beberapa spesies Fusarium merupakan patogen pada tanaman yang dapat menyebabkan penyakit hawar yang menyerang gandum di berbagai belahan Eropa, Amerika, dan Asia hingga menjadi epidemik dan mengakibatkan kerugian akibat kegagalan panen. Penyakit yang disebabkan oleh Fusarium ini umumnya disebut sebagai Fusarium head blight (FHB) atau scab dan dipengaruhi oleh kelembaban udara yang berlebihan pada musim tertentu. FBH dapat diatasi dengan penggunaan benih tanaman gandum transgenik yang resisten terhadap FBH. Umumnya ada dua tipe tanaman resisten FBH, yaitu tanaman yang resisten terhadap penetrasi Fusarium dan tanaman yang resisten terhadap penyebaran Fusarium di dalam jaringan tubuhnya.  Kerusakan pangan yang paling sering terjadi yang diakibatkan oleh Fusarium Solani  adalah kerusakan yang ada pada kentang atau yang biasa disebut dry root. Dry root adalah busuk kering yang menyerang kulit kayu,  kerusakan pangan ini sering terjadi pasca panen
Selain Dry rot, Fusarium Solani juga dapat menyebabkan kerusakan yaitu stem rot.  Stem rot merupakan kerusakan yang terjadi pada batang tanaman tersebut . Gejala yang muncul pada tanaman yang terkena stem rot adalah tanaman tersebut membengkak, dan warnanya berubah menjadi orange pada batang bagian atas serta tanaman tersebut menjadi layu, warna daun terbawah akan berubah dan kemudian tanaman tersebut mati. 
           Sedang pada hasil kekayaan laut, Fusarium Solani juga dapat menginfeksi ikan-ikanan maupun udang-udangan sehingga dapat menurunkan angka panen karena  angka mortalitas akibat jamur patogen oportunis ini meningkat. Untuk dapat mengantisipasi hal tersebut, dibutuhkan suatu fungisida. Banyak penelitian yang kemudian mencari alternatif fungisida yang alami, yang lebih efektif dan harganya terjangkau. Berdasaarkan suatu study, T. Viride, A japonicus HK dan algae T Chull, N oculata bisa digunakan sebagai antimikrobial yang potenisal untuk melawan patogen Fusarium Solani. 9
Fusarium dapat menginfeksi manusia dan hewan secara aerosol (melalui udara) apabila inang menghirup konidia dari cendawan patogen tersebut. Cara lain penyebaran cendawan ini adalah melalui infeksi nosokomial dari pembuangan limbah air atau tanaman di rumah sakit maupun melalui membran mukosa manusia. Spesies yang umum menyerang manusia adalah F. solani, F. oxysporum, dan F. moniliforme yang menyebabkan infeksi invasif dan superfisial pada manusia. Cendawan ini dapat menyerang individu dengan sistem imun rentan (imunospresif) maupun imunokompeten. Individu dengan imunitas normal dapat terserang keratitis yang menyebabkan infeksi lokal pada kornea, kulit, dan kuku. Umumnya, inang imunokompeten akan terserang infeksi Fusarium yang terlokalisasi pada bagian tertentu, contohnya peritonitis, onikomikosis, infeksi tulang, dan endoftalmitis. Apabila menyerang inang imunosupresif maka infeksi yang terjadi biasanya bersifat menyebar, seperti infeksi sistem saraf pusat, pneumonia, sinusitis, abses otak, dan lain-lain. Untuk mengobati infeksi Fusarium, dapat digunakan senyawa antifungal berupa voriconazole dan posaconazole. Sementara itu, khusus untuk infeksi yang menyebar, dapat dilakukan transplantasi sumsum tulang kepada penderita sebagai langkah pengobatannya. Infeksi yang dapat terjadi dan paling sering muncul pada manusia akibat Fusarium Solani ini adalah Toenail Fungus.

DAFTAR PUSTAKA
www.wikipedia.org

Ning Zhang, Kerry O'Donnell, Deanna A. Sutton, F. Ameena Nalim, Richard C. Summerbell, Arvind A. Padhye and David M. Geiser. 2006. Members of the Fusarium Solani species complex that cause infections in both humans and plants are common in the environment. J. Clin. Microbiol. 2006, 44(6):2186

Kerry O’Donnell, Deanna A. Sutton, Annette Fothergill, Dora McCarthy, Michael G. Rinaldi, Mary E. Brandt, Ning Zhang, and David M. Geiser. 2008. Molecular Phylogenetic Diversity, Multilocus Haplotype Nomenclature, and In Vitro Antifungal Resistance within the Fusarium Solani Species Complex.JOURNAL OF CLINICAL MICROBIOLOGY, Aug. 2008, p. 2477–2490

CHAVAN, SREEDEVI S..2007. STUDIES ON FUNGAL DISEASES OF PATCHOULI WITH SPECIAL REFERENCE TO WILT CAUSED BY Fusarium Solani (Mart.) Sacc. DHARWAD: DEPARTMENT OF PLANT PATHOLOGY COLLEGE OF AGRICULTURE UNIVERSITY OF AGRICULTURAL SCIENCE

Nash Smith, Shirley. 2007. An Overview of Ecological and Habitat Aspects in the Genus Fusarium with Special Emphasis on the Soil-Borne Pathogenic Forms. Plant Pathology Bulletin 16: 97-120.
 Asan, Ahmet. 2011. Checklist of Fusarium Species Reported From Turkey. Trakya University, Faculty of Science Departement of Biology, Balkan Campus, Turkey
(blog.ub.ac.id/faraca/files/.../laporan-praktikum-DPT-Penyakit-Tanaman.docx)

 (http://cybex.deptan.go.id/penyuluhan/busuk-batang-stem-rot):
Rating: 4.5 out of 5

0 komentar:

Posting Komentar

◄ Posting Baru Posting Lama ►

BIO-MOCAF

BIO-MOCAF
Formula Pembuatan Tepung Mocaf

Acetobacter xylinum

Acetobacter xylinum
Bibit Nata De Coco
 

Copyright © 2012. AGROTEKNO LAB - All Rights Reserved Template IdTester by Blog Bamz