Sabtu, 10 Juni 2017

Bacillus cereus







Jual Culture Bacillus Cereus
087731375234

Bacillus cereus merupakan endemik , tanah -tinggal, Gram-positif , berbentuk batang , beta hemolitik bakteri . Beberapa strain yang berbahaya bagi manusia dan menyebabkan penyakit bawaan makanan , sedangkan jenis lain dapat bermanfaat sebagai probiotik untuk hewan. Ini adalah penyebab dari " Syndrome, "B. bakteri cereus adalah anaerob fakultatif , dan seperti anggota lain dari genus Bacillus dapat memproduksi pelindung endospora . Faktor virulensi meliputi cereolysin dan fosfolipase C .
B. cereus bersaing dengan mikroorganisme lain seperti Salmonella dan Campylobacter dalam usus , sehingga kehadirannya mengurangi jumlah mereka mikroorganisme. Pada hewan makanan seperti ayam ,  kelinci dan babi , beberapa strain tidak berbahaya B. cereus digunakan sebagai probiotik aditif pakan untuk mengurangi Salmonella dalam usus dan sekum . Hal ini meningkatkan pertumbuhan hewan serta keamanan pangan bagi manusia yang makan daging mereka.
B. cereus bertanggung jawab untuk sebagian kecil penyakit bawaan makanan (2-5%), menyebabkan parah mual , muntah dan diare .  penyakit bawaan makanan Bacillus terjadi karena kelangsungan hidup endospora bakteri ketika makanan tidak benar matang.  Memasak suhu kurang dari atau sama dengan 100 ° C (212 ° F) memungkinkan beberapa B. spora cereus untuk bertahan hidup.  Masalah ini diperparah ketika makanan itu tidak benar didinginkan , yang memungkinkan endospores untuk berkecambah.  makanan dimasak tidak dimaksudkan untuk dipakai sendiri atau pendinginan yang cepat dan pendinginan harus disimpan pada suhu di atas 60 ° C (140 ° F).  Perkecambahan dan pertumbuhan umumnya terjadi antara 10-50 ° C (50-122 ° F),  meskipun beberapa strain psychrotrophic .  hasil pertumbuhan bakteri dalam produksi enterotoksin , salah satu yang sangat tahan terhadap panas dan pH antara 2 dan 11;  konsumsi menyebabkan dua jenis penyakit, diare dan muntah (muntah) sindrom.
Jenis diare dikaitkan dengan berbagai-jenis makanan, memiliki 8 - menjadi 16,5 jam waktu inkubasi dan berhubungan dengan diare dan sakit pencernaan. Juga dikenal sebagai bentuk panjang-inkubasi B. keracunan makanan cereus, mungkin akan sulit untuk membedakan dari keracunan yang disebabkan oleh Clostridium perfringens .
Bentuk emetik umumnya disebabkan oleh beras yang tidak dimasak untuk waktu dan suhu yang cukup untuk membunuh spora hadir, maka tidak benar didinginkan. Hal ini dapat menghasilkan toksin , cereulide, yang tidak aktif oleh kemudian memanaskan ulang. Formulir ini menyebabkan mual dan muntah 1-5 jam setelah konsumsi. Ini bisa sulit untuk membedakan dari jangka pendek lainnya patogen bawaan makanan bakteri seperti Staphylococcus aureus .
Sindrom diarrhetic diamati pada pasien diperkirakan berasal dari tiga racun hemolisin BL HBL, enterotoksin Nonhemolytic NHE dan Cytotoxin K CytK.  Para NHE / hbl / cytK gen terletak pada kromosom bakteri. Transkripsi dari gen dikendalikan oleh PlcR. Gen ini terjadi juga dalam B. toxonomically terkait thuringensis dan B. anthracis. Ini enterotoksin semua diproduksi di usus kecil dari tuan rumah, sehingga menggagalkan masalah pencernaan dengan enzim endogen host. Racun HBL dan NHE adalah pori pembentuk racun berhubungan erat dengan ClyA dari E. coli . Protein menunjukkan konformasi dikenal sebagai "barel beta" yang dapat memasukkan ke dalam membran selular karena hidrofobik eksterior, sehingga menciptakan pori-pori dengan hidrofilik interior. Efeknya adalah hilangnya seluler potensial membran sel dan kematian akhirnya. CytK adalah protein pembentuk pori lebih terkait dengan hemolysins lainnya.
Ini diperkirakan sebelumnya bahwa waktu produksi toksin mungkin bertanggung jawab atas dua program yang berbeda dari penyakit, namun kenyataannya sindrom emetik disebabkan oleh toksin yang disebut cereulide yang hanya ditemukan di strain emetik dan bukan bagian dari "standar toolbox "B. cereus. Cereulide adalah polipeptida siklik yang mengandung 3 ulangan dari 4 asam amino D-Oxy-Le-D-Ala-L-Oxy-Val-L-Va (mirip dengan valinomisin dihasilkan oleh Streptomyces griseus ) yang diproduksi oleh sintesis peptida nonribosomal (NRPS) . Cereulide diyakini mengikat 5-hidroksitriptamin 3 (5-HT3) serotonin reseptor mengaktifkan mereka dan menyebabkan peningkatan aferen stimulasi saraf vagus .  Hal ini ditunjukkan secara independen oleh dua kelompok penelitian yang akan dikodekan pada beberapa plasmid : pCERE01  atau pBCE4810.  Plasmid pBCE4810 saham homologi dengan Bacillus anthracis pXO1 virulensi plasmid, yang mengkode toksin antraks . Periodontal isolat B. cereus juga memiliki berbeda pXO1 seperti plasmid. Seperti kebanyakan peptida siklik yang mengandung asam amino nonproteinogenic, cereulid tahan terhadap kesehatan, proteolyis dan kondisi asam.

B. cereus juga diketahui menyebabkan infeksi kulit kronis yang sulit untuk memberantas meskipun kurang agresif dibandingkan necrotizing fasciitis . B. cereus juga dapat menyebabkan keratitis . Hal ini disebut sebagai mikroflora patogen pada produk lisan farmasi di Phamacopaeia Brasil.
Rating: 4.5 out of 5

0 komentar:

Posting Komentar

◄ Posting Baru Posting Lama ►

BIO-MOCAF

BIO-MOCAF
Formula Pembuatan Tepung Mocaf

Acetobacter xylinum

Acetobacter xylinum
Bibit Nata De Coco
 

Copyright © 2012. AGROTEKNO LAB - All Rights Reserved Template IdTester by Blog Bamz